LA 32 Riders Dukung Program Kemenparekraf Jaga Citra Pariwisata Nasional

0
51
Program Kemenparekraf
Founder LA 32 Riders, Yusuf Arief (kiri) saat berkordinasi dengan Ketua Satgas Jamban Jawa Tengan dan DIY, Pujo Priyono (Kanan). Foto: LA 32 Riders

NaikMotor – Untuk pemulihan sektor pakeraf dan mendukung program Kemenparekraf, Satgas Jamban Jateng – DIY dibentuk Pujo Priyono secara swadaya.

Toilet sebagai tolok ukur citra pariwisata nasional menjadi prioritas Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Republik Indonesia dalam upaya pemulihan sektor parekraf pasca pandemi covid-19.

Menyambut program yang digadang Menparekraf Republik Indonesia, Sandiaga Salahuddin Uno itu Pujo Priyono membentuk Satuan Tugas (Satgas) Jamban Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Satgas tersebut diungkapkan Pujo Priyono mengemban tugas untuk merevitalisasi toilet di seluruh destinasi wisata di wilayah Jawa Tengah dan DIY ke depannya.

“Kami menyadari pentingnya toilet sebagai representasi sektor pariwisata, bahkan bangsa di mata wisatawan mancanegara. Karena itu keberadaan toilet yang layak sangat penting untuk menjaga citra Indonesia di mata dunia,” ungkap Pujo Priyono dalam siaran tertulis pada Selasa (2/3/2021).

Kelayakan dinilai Ketua Presidium Satgas Jamban Jawa Tengah dan DIY itu tidak hanya sebatas indah dipandang ataupun memiliki nilai artistik, tetapi toilet juga harus bersih dan higienis.

Oleh karena itu, pihaknya akan menjalin kerjasama dengan LA 32 RIDERS, yakni komunitas pengendara sepeda motor Lenteng Agung; ke depannya.

Kolaborasi dilakukan untuk membenahi sekaligus membersihkan toilet yang ada di destinasi wisata maupun desa wisata wilayah Jawa Tengah dan DIY.

“Kolaborasi dengan LA 32 Riders difokuskan untuk mempercantik toilet sekaligus bersih-bersih di daerah pariwisata dan desa wisata. Lewat peran serta semua pihak, kami yakin kita bisa mewujudkan toilet yang layak,” ungkap Pujo Priyono.

“Kami juga terbuka dengan semua pihak dalam mewujudkan toilet layak di seluruh Indonesia,” tambahnya.

Pernyataan tersebut disambut baik Founder LA 32 Riders, Yusuf Arief. Menurutnya, kolaborasi serta peran serta masyarakat dapat meringankan beban pemerintah dalam percepatan pemulihan sektor parekraf nasional.

“Budaya gotong royong sudah menjadi jati diri bangsa Indonesia. Jadi tanggung jawab pemulihan sektor parekraf ini bukan semata menjadi beban pemerintah saja, tetapi juga seluruh masyarakat,” papar Yusuf Arief.

Menandai kolaborasi, Yusuf Arief menyebutkan pihaknya akan menjalani touring Jakarta-Jawa Tengah pada tanggal 11 Maret 2021 mendatang untuk mendukung Program Kemenparekraf.

Bersama sejumlah komunitas sepeda motor lainnya, mereka akan melakukan isnpeksi ke sejumlah toilet di destinasi dan desa wisata sepanjang perjalanan.

“Kita akan start mulai dari Jakarta jam 12 siang, dari Jakarta langsung menuju Dieng. Dari sana kita akan cek kelayakan toilet di bebebrapa destinasi wisata dan desa wisata di wilayah Jawa Tengah,” ungkapnya.

“Semoga lancar sepanjang perjalanan,” tambahnya.

Sandiaga Salahuddin Uno (kiri) dan Pujo Priyono (kanan). Foto: LA 32 Riders

Sementara itu, Sandiaga Uno mengaku gembira atas pembentukan Satgas Jamban Jawa Tengah dan DIY.

Dirinya mengapresiasi dan berharap agar seluruh pihak dapat mengikuti jejak Pujo Priyono untuk menjadi kader toilet di wilayahnya masing-masing.

Sebab dijelaskannya, toilet memiliki peran penting sebagai indikator pariwisata.

“Saya mengajak seluruh masyarakat, khususnya pelaku usaha parekraf untuk sama-sama ikut membentuk Satgas Toilet di destinasi wisatanya masing-masing,” ungkap Sandiaga Uno.

“Bukan cuma indah, tapi juga kelayakan toiletnya, mulai dari air bersihnya lancar, kelengkapan toilet sampai dengan higienitasnya,” jelasnya. (YA/nm)

LEAVE A REPLY

*