Check This Out! Wawancara Lengkap Jorge Lorenzo dan Repsol Honda

0
113
Jorge Lorenzo
Jorge Lorenzo mengalami patah tulang skafoid kiri. Foto: Repsol Honda

NaikMotor – Hari kedua tahun baru dan hari kerja pertama 2019, Repsol Honda merilis video dan wawancara lengkap Jorge Lorenzo, pembalap baru mereka musim 2019 yang akan tandem dengan Marc Marquez.

Seperti dapat ditebak isi wawancara lengkap Jorge Lorenzo bersifat normatif karena memang tujuannya promosi. Meski begitu kita masih bisa melihat ‘kejujuran’ khas Lorenzo yang memang dikenal tak terlalu suka basa-basi.

Hal paling menarik masih seputar perbedaan antara Ducati Desmosedici dan Honda RC213V. X-Fuera mengaku ia lebih suka dimensi Honda yang lebih kecil, ia pun bisa lebih kencang dan rebah saat masuk tikungan.

Tak lupa Lorenzo juga mengisyaratkan persaingan antara dirinya dan rekan setim barunya Marc Marquez, bagaimana mereka akan saling membantu dan saling mendorong satu sama lain.

Nah apa saja isi wawancara lengkap Jorge Lorenzo bersama Repsol Honda? simak petikannya di bawah ini. Sengaja kami tampilkan secara gamblang supaya pembaca bisa menangkap isi wawancara secara utuh. Well welcome Lorenzo!

Repsol Honda: Apakah Anda menyukai warna baru yang Anda pakai?

Lorenzo: Saya suka warnanya. Warna favorit saya selalu putih, merah dan hitam, dan sekarang kita dapat menambahkan oranye ke dalamnya. Mereka adalah warna yang mewakili kesuksesan, dengan banyak kemenangan di Kejuaraan Dunia selama 25 tahun terakhir. Saya sangat bangga menjadi bagian dari keluarga ini dan bisa berkontribusi untuk membuat tim ini semakin kuat.

Repsol Honda: Apa artinya bagi Anda menjadi bagian Tim Repsol Honda?

Lorenzo: Repsol Honda mungkin tim paling sukses dalam sejarah. Mereka memiliki kemenangan dan gelar terbanyak. Untuk membandingkan mereka dengan tim sepak bola, mereka akan menjadi Barca atau Real Madrid. Tidak ada tim dengan lebih banyak gelar dan lebih penting di seluruh dunia daripada mereka

Repsol Honda: Apa yang Anda pikirkan saat pertama kali mencoba motor baru?

Lorenzo: Musim lalu saya mengendarai motor yang sama sekali berbeda, sangat besar dan tinggi. Mungkin itu agak terlalu besar bagi saya. Honda lebih cocok untuk saya dalam hal dimensinya. Ini lebih kompak, motor yang lebih kecil dan lebih rendah, dinana saya bisa merunduk lebih baik.

Saya merasa sedikit lebih percaya diri ketika memasuki tikungan, karena semakin dekat Anda dengan tanah, semakin banyak keyakinan yang Anda miliki. Kesan pertama adalah positif dan saya melihat banyak potensi di sana.

Repsol Honda: Ketika Anda pertama kali mencoba Honda, Anda turun dengan senyum lebar. Apa yang Anda pikirkan ketika itu?

Lorenzo: Pada saat-saat itu ekspresi berbicara sendiri. Semuanya sangat menarik, sangat baru dan menyenangkan. Juga, jika perasaan awalnya baik, Anda bisa tahu lebih banyak dari ekspresi Anda. Salah satu hal yang paling mengesankan saya adalah responsif.

Repsol Honda: Ada ubahan yang dilakukan saat tes di Valencia dan Jerez. Apa itu?

Lorenzo: Salah satu hal yang paling mengesankan saya adalah kemampuan Tim Repsol Honda untuk bereaksi, memberikan apa yang Anda minta. Buat saya cukup jelas, Honda mencatat semua indikasi saya, dan dalam beberapa hari semuanya sudah siap, kami memiliki tangki bahan bakar hampir seratus persen sesuai dengan keinginan saya.

Repsol Honda: Anda bilang akan belajar dari Marc Márquez, tetapi dia juga akan belajar dari Anda. Menurut Anda, apa yang dapat ditawarkan Marc kepada Anda dan apa yang dapat Anda berikan untuknya?

Lorenzo: Semua pembalap memiliki kekuatan dan kelemahan. Marc juga memilikinya. Saya akan mencoba belajar dari kekuatannya, dan saya kira dia akan mencoba belajar dari saya. Kami akan saling mendorong. Saya ingin mengalahkannya dan dia ingin mengalahkan saya, dan itu selalu membuat tim tumbuh dan membantu memberikan kemajuan teknis baru untuk motor.

Repsol Honda: Tahun ini Repsol Honda berusia 25 tahun dan Repsol mencapai 50 tahun mensponsori olahraga. Apa artinya ini bagi Anda?

Lorenzo: 25 tahun adalah waktu yang lama. Ketika Repsol mulai mensponsori tim Honda pada 1995 adalah ketika saya mulai menonton balap motor di televisi. Saya ingat perseteruan antara Harada dan idola saya Max Biaggi di kelas 250cc, tetapi juga pertarungan 500cc antara Crivillé dan Doohan, ketika Rossi menandatangani kontrak dengan Repsol Honda dan ketika Nicky Hayden memenangkan Kejuaraan Dunia pada tahun 2006.

Ini adalah tim yang sangat sukses, dengan banyak kemenangan dan gelar dunia, dan sekarang saya akan mendapat kehormatan bisa jadi bagian darinya.

50 tahun adalah waktu yang sangat lama. Saya pikir Ángel Nieto adalah salah satu olahragawan pertama yang disponsori Repsol. Dia adalah yang pertama di Spanyol, dan orang yang meningkatkan olahraga balap motor di negara ini. Sungguh menakjubkan Repsol ada di sana mendukungnya pada waktu itu. (Agl/nm)

LEAVE A REPLY

*