Kasus Doping: Iannone Dinyatakan Bersalah Disuspend Selama 18 Bulan

0
19
Iannone Dinyatakan Bersalah
Iannone dinyatakan bersalah oleh Pengadilan Disiplin Internasional FIM. Foto: dorna motogp

NaikMotor – International Disciplinary Court FIM akhirnya menetapkan keputusan soal kasus doping Iannone. Pembalap Andrea Iannone dinyatakan bersalah memiliki zat terlarang dalam aliran darahnya, dan diskors dari kompetisi selama 18 bulan.

Pelarangan ini tertunda sejak 17 Desember 2019, yang berarti Iannone berkompetisi mulai 16 Juni 2021. Suspend ini lebih ringan dari tuntutan setinggi-tingginya 4 tahun.

Iannone dinyatakan bersalah setelah terbukti menelan zat terlarang – anabolic steroid drostanolone, meski tidak mengakui atau tidak terbukti melakukannya dengan niat. Menurut siaran pers dari Aprilia, pengadilan menerima bahwa drostanolone berakhir dalam sampel urin Iannone karena kontaminasi makanan.

Tetapi pengadilan memutuskan bahwa, sebagaimana aturan anti-doping FIM dengan jelas menyatakan, pengendara bertanggung jawab atas semua yang masuk ke tubuh mereka, dan mereka memiliki kewajiban untuk menghindari apa pun yang dapat menyebabkan kontaminasi yang tidak disengaja. Itu termasuk menyadari bahwa produk yang muncul dalam daftar zat terlarang FIM digunakan dalam produksi daging di bagian dunia tertentu. Pertahanan Iannone yang dia konsumsi drostanolone secara tidak sengaja, saat makan steak saat seri flyaway Pasifik, tidak dianggap cukup.

Iannone sekarang akan mengajukan banding ke CAS, Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga. Tetapi wabah koronavirus saat ini cenderung menghambat kemajuan banding. Namun, CAS telah menunda semua audiensi langsung hingga 1 Mei, dan dengan wabah yang masih menyebar di Swiss, penundaan lebih lanjut sangat mungkin terjadi. Mendengar pendapat sebelum dia menjalani sebagian besar periode diskualifikasi mungkin terbukti sulit.

Tim Aprilia sendiri telah berkomitmen untuk mendukung Iannone. Dalam siaran pers, CEO Aprilia Racing Massimo Rivola menunjuk ke temuan pengadilan bahwa Iannone tidak sengaja mencerna zat terlarang, dan menyatakan terkejut bahwa ini tidak menyebabkan Iannone bebas penuh. Seperti yang dilansir oleh Asphalt&Rubber, (1/4/2020). (Afid/nm)

LEAVE A REPLY

*