Restorasi Honda Astrea Bulus 1991, “Kalau Jodoh Gak Kemana”

0
697
Honda Astrea Bulus 1991
Kalau jodoh gak kemana. Idiom lawas itu berlaku untuk banyak hal termasuk soal motor. Foto: Mohammad Ghalib

NaikMotor – Kalau jodoh gak kemana. Idiom itu berlaku untuk banyak hal termasuk soal motor. Byon yang sudah lama naksir Honda Astrea Bulus 1991 pun akhirnya bertemu jodohnya dari tangan Pak Haji.

“Motor ini awalnya punya tetangga gua di rumah nyokap. Udah lama banget gua ngincer, tiap gua lewat gua tawar ampe tuh orang bosen. ‘Nanya lagi gua sebor air panas nih’,” kata Byon menirukan Pak Haji.

Honda Astrea Bulus 1991
Foto: Mohammad Ghalib

Lama tidak ada kabar, suatu saat Pak Haji pun mengabari ingin menjual Honda Astrea Bulus 1991 miliknya. Gayung bersambut tapi ada daya ternyata kantong lagi cekak. Masalah klasik banyak orang, barang ada duitnya entah.

“Pas banget kan tuh ya… Gua bilang cuma ada segini, sebetulnya sih ada kalo di ada-adain, tapi gua udah nothing to lose aja. Tapi gua yakin dia emang maunya ngelepas ama gua, ya akhirnya dapet juga,” katanya.

Honda Astrea Bulus 1991
Foto: Mohammad Ghalib

Penantian Byon pun terbayar, sebab Bulus yang diincarnya memang barang bagus mulai dari mesin sampai eksteriornya masih mulus. Apalagi awalnya motor ini hanya dipakai buat ngantar anak sekolah.

“Motor ini tangan pertama Pak Haji. Dia itu orang ada, motornya banyak tapi semua pake nama istri atau anaknya, yang namanya dia ya cuma ini. Dia emang doyan Astrea, dan motor ini dipake dari anaknya SD ampe kuliah,” katanya.

“Bisa gua bilang kondisi gua dapat itu udah bagus banget, karena barang rawatan. Motor ini juga dijual emang karena Pak Haji lagi butuh buat anaknya, jadi bukan karena dia bosen atau apa gimana,” imbuh Byon.

Honda Astrea Bulus 1991
Foto: Mohammad Ghalib

Usai motor pindah tangan Byon tidak langsung menyerahkannya ke bengkel. Berbagai parts ia kumpulkan terlebih dahulu. Proses pencariannya lumayan panjang sebab ia mencari barang-barang NOS atau New Old Stock.

Honda Astrea Bulus 1991
Foto: Mohammad Ghalib

“Gak dapet yang baru ya gua cat, kaya rangka dan arm gua cat. Gua tipikalnya lebih baik dicat jika kondisinya masih bagus. Bak kanan-kiri contohnya, kalo mau beli baru ada, tapi harganya gelap, gak masuk akal,” sebutnya.

Kini motor yang diberi nama ‘Pakde’ itu tampil pesolek layaknya motor baru keluar pabrik. Pakde pun setia menemani Byon mulai dari kerja sampai kongkow bersama pecinta Astrea lain di komunitas C’Duck Astrea.(Agl/nm)

LEAVE A REPLY

*